Gedung Baru Perpustakaan Nasional RI: Canggih!


"Perpustakaan tertinggi di dunia."

Begitu kata artikel-artikel berita tentang gedung baru Perpustakaan Nasional. Nah, sebelum nonton konser Taeyang kemarin, gue menyempatkan diri mampir ke Perpusnas. Lokasinya di Jl. Medan Merdeka Selatan, pas depan Monas, tetanggaan sama Balaikota. Sampai di sana, gue terpesona! Beneran nggak seperti perpustakaan dalam bayangan gue yang remang-remang dan bau apek. Ini adem, bersih dan wangi. Sayangnya gue cuma punya dua jam untuk menjelajahi Perpusnas ini, jadi yang gue lihat terbatas banget. Anyway, gue belum pernah ke Perpusnas versi lama, jadi gue nggak tahu apa bedanya sama yang baru. Berikut beberapa bagian yang sempat gue kunjungi hari itu.


Museum

Perpustakaan ini terdiri dari dua gedung. Di gedung pertama ini semacam museum berisi foto-foto dan kitab bersejarah.

Museumnya modern dan adem. Museum ini berisi tentang sejarah pustaka di Nusantara, juga beberapa huruf tradisional berbagai daerah. Di museum ini ada speaker yang menjelaskan tentang isi museum, dan yang di tengah itu semacam layar interaktif tentang sejarah pustaka. Nggak ada kesan jadul di museum ini.


Ada taman yang menyambungkan gedung pertama dan gedung kedua, si gedung tertinggi. Nongkrong sore di sini sepertinya enak. Sayangnya gue ke sini pas lagi panas seksi, jadi nggak bisa nongkrong kece menikmati udara Jakarta.

Di dalam gedung baru setinggi 24 lantai ini, gue nggak berasa di Indonesia saking kerennya. Lift dan eskalatornya memadai, di tiap lantai ada petugas yang sangat helpful, juga disediakan kursi roda untuk yang membutuhkan. Gue takjub lihat rak buku setinggi 3 lantai (atau 4? Lupa.) di tengah gedung ini.

Pendaftaran Anggota dan Loker


Di Lantai 2, kita bisa daftar jadi anggota Perpusnas. Di sini disediakan banyak komputer, jadi nggak usah berebutan yes. Isi data di komputer itu dan kalo udah selesai, bakal keluar nomor antrian di alat kecil yang ada di setiap komputer. Kalo kita udah jadi anggota Perpusnas, kita juga bisa akses e-library Perpusnas loh! Jadi nggak perlu jauh-jauh ke Jakarta kalo lagi butuh buku tapi nggak bisa ke mana-mana.

Setelah itu tunggu nomor antriannya dipanggil untuk foto dan verifikasi data. Ada layar dan speaker yang bakal manggil nomor antrian, jangan sampai kelewat. Gue datang di jam ramai, jadi waktu gue terbuang setengah jam hanya untuk daftar keanggotaan. Nantinya kita dikasih kartu anggota yang berlaku selama 10 tahun.

Di lantai ini juga disediakan loker untuk nitip barang. Waktu itu gue bawa ransel, jadi gue harus titip tas. Di dekat pintu masuk, ada petugas yang bakal ngasih kunci loker, kita tinggal cari aja nomor yang sesuai, taro barang, bawa kuncinya, jangan sampai hilang. Kalau bawa laptop, kita bakal dipinjamkan tas bening untuk nenteng laptop keliling Perpusnas. 

Fasilitas Lansia, Difabel dan Anak


Di Lantai 7, ada ruangan khusus lansia dan difabel. Perpusnas ini memang nyaman banget untuk segala kalangan. Di rak-raknya ada handle besi untuk pegangan, juga banyak buku dan ensiklopedia berhuruf Braille. Jangan khawatir, di setiap ruangan pasti ada petugas yang siap membantu, termasuk di ruangan ini.

Meja baca. Masih sepi!






Pilar-pilar itu berisi dongeng rakyat loh!
Di lantai yang sama, ada ruangan khusus anak-anak. Selain buku anak-anak, di ruangan ini juga disediakan mainan dan panggung kecil untuk anak-anak tampil. Untuk masuk ke ruangan ini, kita harus buka alas kaki, jadi pastikan kakinya wangi ya! HA!

Panggung mini
 
Area Bermain
Di area anak-anak ini juga ada Taman Anak, jadi mainnya nggak cuma di dalam ruangan. Sayangnya waktu gue ke sini, pintu menuju taman ini terkunci! :(

Ruang Koleksi Audiovisual


Ini mungkin salah satu ruangan yang paling bikin gue amazed. Ruangan ini berisi beragam pemutar audio dan visual, kayak VCR atau apapun player jadul itu. Disediakan juga beragam CD dan DVD film dan musik. Genre filmnya beragam, mulai dari dokumenter sampai film horror. Girang banget waktu gue nemu boxset Star Trek di sini! Soal musik juga nggak kalah seru. Di sini juga ada studio musik dan mini teather loh!

Mulai dari Westlife...
Sampai TVXQ!

Koleksi Buku
*heavy breathing*
Di Lantai 23, ada Layanan Koleksi Mancanegara dan Majalah Terjilid. Koleksinya cukup banyak, tapi nggak bisa gue bilang lengkap. "Majalah Terjilid" pun belum ada. Yah mungkin karena baru sebulan diresmikan, jadi koleksinya juga masih dalam proses perbaruan berkala.

Rak koleksi mancanegara ini dibagi per wilayah. Untuk wilayah yang ngehits kayak Amerika, Eropa Barat, Asia Timur, atau Australia, koleksinya cukup banyak. Sayangnya, koleksi buku untuk negara-negara Timur Tengah, Eropa Timur atau beberapa negara di Asia Tenggara kayak Laos dan Myanmar, raknya sepi!

Gue lagi keranjingan cari tahu tentang Korea Utara. Nah, di sini koleksi buku Korea Utaranya cukup banyak loh! Bahkan banyak buku jadul asli terbitan Pyongyang. Setahu gue, kalau di fasilitas terbuka kayak di lantai ini, buku yang mau dibaca silakan ambil sendiri, silakan baca, tapi saat selesai baca, jangan kembaliin sendiri ke raknya. Taro aja di meja yang disediakan, biarkan para Pustakawan yang ngembaliin bukunya ke rak, karena deretan buku di rak itu ada teknik tertentu.

Nah, di beberapa lantai yang berfasilitas tertutup, untuk baca bukunya, kita harus minta bantuan Pustakawan untuk diambilkan bukunya, jadi nggak boleh sembarangan. 

 
Salah satu area yang wajib dikunjungi adalah rooftop di lantai 24. Waktu itu, gue berniat ke rooftop saat Perpusnas udah mau tutup aja, biar nggak terlalu panas dan silau. Nah, keasyikan baca buku, tiba-tiba ada pengumuman Perpusnas akan ditutup, jadi semua pengunjung diminta pulang. Sosad! Yaudah, harus puas foto-foto di lantai dua aja. Lumayan, bisa sambil liat Monas!


Buat yang pengen ke Perpusnas, please ingat peraturan dasar perpustakaan: Jangan berisik! Silakan kalo mau foto-foto, tapi plis nggak usah pake cekikikan heboh.

Walau baru diresmikan satu bulan, Perpusnas ini udah melampaui ekspektasi gue, dan ke depannya pasti bakal lebih bagus. Semoga semua orang punya kepedulian untuk menjaga Perpusnas ini, biar tetap bagus! Salah satu hal yang gue sayangkan waktu itu adalah pintu daruratnya. Saat mau pindah ke lantai yang nggak terlalu jauh, gue memilih lewat tangga daripada nungguin lift yang lama. Eh ternyata di beberapa lantai, pintunya terkunci! :(

2 comments:

  1. Masih baru banget ya.. Baru sebulan diresmikan.
    Semoga aja ke depannya perpunas makin rame, banyak orang yang benar2 memanfaatkan semua fasilitasnya.

    Nanti kalo ke Jkt lagi, sepertinta saya harus ke sana deh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, masih fresh! Iya, harus banget ke sini! Wisata gratis, tapi seru dan berkesan :D

      Delete

Theme images by latex. Powered by Blogger.